Friday, March 8, 2013

Tiga kategori ayat surah al-Fatihah

Sedarkah kita, 7 ayat dalam surah al-Fatihah itu terdiri daripada tiga kategori iaitu: ayat 1-4, ayat 5, dan ayat 6-7. Bagi kita di Malaysia, ayat 1 ialah Bismillah itu,  saya sentuh di sini kerana ada mazhab yang tidak memasukkan ayat Bismillah itu sebagai sebahagian daripada surah al-Fatihah, walaupun mengatakan bahawa surah al-Fatihah terdiri daripada 7 ayat juga.
Mengikut bab atau tema, ayat 1-4 adalah berkenaan dengan Allah swt, atau disebut juga dengan kata ayat untuk Allah, kerana jika kita fahami terjemahannya, kesemuanya adalah yang berkait dengan nama Allah, kekuasaan Allah, sifat Allah yang Maha Pemurah. dan Maha Mengasihani, dan tentang Allah yang memiliki dan menguasai hari Akhirat.
Ayat 5 pula dikatakan ada dua bahagian, sebahagian untuk Allah swt, manakala bahagian kedua untuk kita (manusia), kerana jika kita lihat bahagian awalnya meyebut Hanya engkau yang aku sembah, bererti ditujukan kepada Allah swt, tetapi bahagian kedua bermaksud dan hanya kepada Engkau kami memohon pertolongan yang bererti hajat manusia kepada Allah, itu sebab bahagian kedua itu disebut sebagai ayat untuk manusia.
Ayat 6 dan 7 pula adalah untuk manusia keseluruhannya, di mana ayat ini merupakan permintaan kita (manusia) kepada Allah swt agar memberi petunjuk jalan yang lurus, bukan jalan mereka yang dimurkai dan disesatkan.
Ada perbezaan antara permintaan manusia dalam bahagian kedua ayat 5 itu dengan permintaan manusia dalam ayat 6. Ayat 5 adalah permintaan manusia agar diberi rezeki, kesihatan, kekayaan, keamanan, kesejahteraan, qada' dan qadar yang baik-baik, dan sebagainya, manakala permintaan dalam ayat 6 pula adalah harapan agar Allah menunjukkan jalan yang lurus, dengan kata lain, kita memohon agar Allah swt menunjukkan jalan syariat-Nya, seperti mana jalan mereka yang telah mendapat nikmat (syafaat dan syurga), iaitu para Nabi, Siddiqin, Syuhadak dan Solihin.
Setelah kita mengetahui tiga tema ini, sepatutnya ketika kita membaca surah al-Fatihah dalam sembahyang, hendaklah dibaca mengikut temanya, sebagai tanda kita faham kandungannya: umpamanya kita gunakan satu nafas untuk ayat 1-4, satu nafas untuk ayat 5 sahaja, dan satu nafas lagi untuk ayat 6 dan 7, dengan kata lain inilah pakej bacaan kita bagi membezakan maksud tema yang tiga itu tadi. Sebagai ganti nafas, mungkin boleh kita gunakan suara/lagu.
Tidak dinafikan, ramai antara kita yang membaca ayat 5 dan 6 sebagai satu pakej; walaupun tidak menyebabkan sembahyang kita batal, tetapi memperlihatkan kefahaman kita tidak tepat, dilihat dari sudut pengertian ayat-ayat itu. Wallahu a'lam.

Monday, January 14, 2013

Hadis: Sembahyang sahaja tidak cukup

Segala amal akan datang pada hari kiamat (untuk memberi syafaat kepada yang mengerjakannya), antaranya sembahyang datang lalu berkata, 'Ya Tuhanku akulah sembahyang' ; Allah Taala berfirman (kepadanya) 'Tujuan engkau itu baik, (tetapi engkau sahaja belum cukup)'; dan (selepas itu) datang pula sedekah, puasa, dan amal-amal yang lain, semuanya itu Allah berfirman (kepada tiap-tiap satunya), 'Tujuan engkau itu baik, tetapi engkau sahaja belum cukup'; kemudian datang pula Islam lalu berkata, 'Ya Tuhanku, Engkaulah Tuhan yang bernama Assalam, dan akulah Islam'; maka Allah Taala berfirman (kepadanya), 'Tujuan engkau itu baik, pada hari ini dengan engkaulah aku menerima dan dengan engkaulah jua aku memberi balasan'. (Mastika Hadis)
Hadis ini menggambarkan bahawa sembahyang, zakat, puasa dan haji sahaja tidak mencukupi untuk disandarkan bagi mendapat syafaat (syurga), kecuali yang setelah dapat menegakkan Islam.

Antara konsep Islam ialah amar makruf nahi mungkar, ini disebut oleh ayat 45 surah al-Ankabut, yang maksudnya, 'Dirikanlah sembahyang. Sesungguhnya sembahyang itu mencegah dari perbuatan keji dan mungkar'. Jadi sembahyang kita biarlah yang dapat menunaikan tuntutan ayat ini, jadikan matlamat ayat ini suatu realiti, barulah dikatakan sembahyang kita menegakkan Islam, walaupun dari aspek mencegah kemungkaran sahaja.
Bagaimana sembahyang kita dapat merealisasikannya? Cuba renungkan tafsiran ayat 1 surah al-Fatihah, ayat 2 surah al-Fatihah, dan ayat 6 juga. Di sebalik ayat ini terletak rahsianya. Inilah sebabnya mengapa surah al-Fatihah itu dijadikan sebagai satu rukun dalam sembahyang, di sana ada mesej besar yang hendak disampaikan, antaranya adalah untuk mencegah kemungkaran. Saya tinggalkan kepada saudara-saudari pembaca untuk memikirkannya, dan cuba turunkan respond saudara-saudari setakat yang mampu, kemudian saya akan cuba respond kepada respond anda sekalian. Wallahu a'lam.

Wednesday, November 14, 2012

Hijrah: Larangan Membunuh Semut

Selamat menyambut tahun baru Hijrah 1434. Semoga tahun baru ini memberikan pengertian yang sebenar-benarnya dalam kehidupan seharian kita. Apakah hijrah anda tahun ini?
Sambutan tahun baru hijrah bukan setakat untuk diraikan kedatangannya, tetapi yang lebih penting lagi ialah pengisiannya untuk tempoh setahun yang mendatang. Kerana itu saya lontarkan satu persoalan di atas tadi.
Untuk saya, 'Saya tidak akan membunuh semut kecuali atas sebab-sebab tertentu, atau tidak sengaja. Dengan kata lain, saya bertekad tidak akan membunuh semut sewenang-wenangnya, seperti sebelum ini.' Semoga Allah swt akan memberi saya petunjuk ke arah cita-cita hijrah ini.
Sebuah hadis menyebut, dari Abu Hurairah ra katanya Rasulullah saw bersabda, 'Seekor semut menggigit seorang Nabi di antara para nabi-nabi, lalu nabi tersebut menyuruh bakar sarang semut itu, lalu dibakarlah. Kemudian Allah swt mewahyukan kepadanya, 'Hanya seekor semut yang menggigitmu, lalu engkau musnahkan suatu umat yang selalu membaca tasbih'. (Terjemahan Hadis Shahih Muslim: 2096)
Inilah hijrah saya untuk tahun 1434, dan semoga kekal hingga ke akhir hayat.
Saya pernah terbaca satu kesah seorang anak 7 tahunan yang lahirnya adalah seorang India (Hindu mungkin), yang sanggup mengangkat basikal yang ditunggangnya kerana mengelakkan deretan semut yang melintasi jalan. Ini memperlihatkan betapa anak yang mungkin bukan Islam (?) itu pun diajar agar tidak menganiaya binatang. Bagaimana pula kita?
Jadi untuk pengisian tahun-tahun hijrah yang mendatang itu baik kita mulakan dengan sekurang-kurangnya satu. Hijrah kita lebih bermakna jika kita dapat meninggalkan satu-satu maksiat yang kita lakukan selama ini. Inilah pengertian sambutan tahun hijrah yang paling bermakna. Ingatlah ayat 6 surah al-Fatihah.

Sunday, November 11, 2012

Ayat 45 surah al-Ankabut

Ayat 45 surah al-Ankabut bermaksud, 'Dirikanlah sembahyang. Sesungguhnya sembahyang itu mencegah dari perbuatan keji dan mungkar'. Cuba cari satu contoh kemungkaran yang boleh dicegah dengan sembahyang!
Perkara-perkara keji dan mungkar terdapat dalam kehidupan seharian kita, bukan di dalam sembahyang. Jadi maksud ayat itu ialah bahawa seseorang yang mengamalkan sembahyang sepatutnya terdidik untuk tidak lagi melakukan kemungkaran. Bagaimana? Syarat utamanya ialah tanggapan kita terhadap ibadah sembahyang itu. Jika kita melihat sembahyang itu hanya setakat melakukan pergerakan-pergerakan dan bacaan yang bermula dengan takbiratul ihram dan disudahi dengan salam sahaja maka tidak akan ada kemungkaran dan kekejian yang dapat dicegah, tetapi jika kita melihat ibadah sembahyang itu ada matlamatnya, seperti yang disebut oleh Yusuf al-Qaradhawi, bukan saja-saja Allah memberi beban kewajipan kepada umatnya melainkan ada tujuannya maka kita akan terdidik dengan sembhyang kita menjadi orang yang mampu mengelakkan kemungkaran, tetapi dengan satu syarat lain iaitu kita harus memahami bacaan-bacaan, hukum-hakam di dalamnya.
Misalnya, ada sebuah hadis yang melarang orang yang baru lepas makan bawang mentah dari mendekati masjid. Hukum ini asalnya melarang orang berkenaan dari berjemaah bersama dengan orang lain, ditakuti mengganggu, di sini ialah gangguan bau. Tetapi hukum ini sebenarnya adalah mengajar kita agar tidak membuat gangguan bau kepada orang lain ketika dalam pergaulan seharian. Gangguan bau inilah yang dianggap sebagai kemungkaran, kerana lazimnya memang tidak ada orang yang suka bau yang mengganggu, dengan kata lain, bau yang kurang menyenangkan. Di sinilah letaknya bukti kebenaran ayat di atas itu.
Kesimpulannya, kebenaran ayat itu bergantung kepada tanggapan kita terhadap ibadah sembahyang kita seperti yang tersebut tadi.

Wednesday, October 24, 2012

Lafaz takbir Allahu akbar

Allahu akbar, Allahu akbar, Allahu akbar.
Allahu akbar adalah kalimah untuk takbir, yang diucapkan ketika azan dan takbir dua hari raya. Dalam azan, kalimah tersebut hanya diulang 2x sahaja, manakala bagi takbir dua hari raya pula 3x.
Ada tiga versi pengucapannya yang biasa kita dengar sama ada ketika dalam azan mahupun takbir raya. Untuk azan hanya dilafaz 2x seperti berikut:
  1. Allahu akbar. Allahu akbar,
  2. Allahu akbarullahu akbar, dan
  3. Allahu akbarallahu akbar.
 Untuk takbir raya 3x. Yang manakah yang betul dan yang manakah yang salah!
Versi 1, pengucapannya dilakukan satu demi satu kalimah sebanyak 2x, tetapi versi 2 dan 3 kalimah Allahu akbar dilakukan 2x juga dengan cara bersambung-sambung.
Yang menjadi masalah ialah versi 2 dan 3 itu. Salah satunya adalah tidak betul. Cuba amat-amati ejaannya, yang saya tuliskan berdasarkan lafaznya yang biasa kita dengar.
Versi 2, kalimah Allahu akbar disebut 2x secara bersambung, menggunakan huruf u atau ra’ baris depan iaitu menjadi Allahu akbarullahu akbar, manakala versi 3 pula menggunakan penyambung a atau ra’ bari atas, menjadi Allahu akbarallahu akbar.
Versi 3 itu sebenarnya tidak betul. Imam (besar) surau kita (al-Kauthar) pun pernah menyatakan dalam satu kuliah subuh bahawa ini cara yang salah, walaupun tidak dijelaskan mengapa salah, mungkin ada muslihat beliau, atau saya yang terlepas dengar.
Dalam satu ceramah  di Perak utara, dinyatakan kesalahannya ialah dari segi makna kalimah tersebut jika disambung 2x atau 3x. Mengikut penjelasannya, Allahu akbarallahu akbar bererti Allah Yang Maha Besar dan Yang membesar, di sinilah kesalahannya kerana masakah Allah membesar seperti makhluk juga! Tetapi versi 2 pula bererti Allah Yang Maha Besar, Memang Maha Besar.
Jadi, dalam saat-saat menjelangnya Hari Raya Qurban ini, takbirnya harus dijaga agar tidak bersalahan makna, dilihat dari sudut aqidah.
Wallahu a’lam.

Friday, October 12, 2012

Khutbat Jumaat surau al-Kauthar BBB hari ini menyentuh tentang unsur-unsur penghinaan Islam, yang baru-baru ini disebut pula tentang Rasulullah dianggap seorang yang gilakan seks. Sebelum ini timbul cerita tentang al-Quran itu disebut oleh Salman Rushdi sebagai ayat-ayat syaitan. Itulah yang saya faham dari khutbah tersebut. Saya tertarik dengan dakwaan yang kedua itu.
Bagi saya sepandai-pandai seorang pengarang buku, seperti SR itu boleh tersilap besar, menghujah bahawa al-Quran itu karangan syaitan, kerana sebaik sahaja terdengar dakwaan itu, dalam masa beberapa saat sahaja saya sudah gelihati kerana kesilapannya.
Kalau saya tanya anda, bagaimana cara hendak membalas hujah SR itu? Apakah firman atau hadis, atau nas atau malah apa sahaja pendekatan yang boleh kita gunakan untuk menyatakan dakwaan dia tu silap besar? Yang saya gelihati sangat itu adalah tentang kesilapan yang amat sangat, kesilapan yang sepatutnya tidak dilakukan oleh orang seperti SR. Alasan saya ialah tidakkah pelik ayat-ayat syaitan menyeru sembahyang (al-Ankabut: 45), menyuruh menunaikan haji dan umrah (al-Baqarah: 196), menyuruh berpuasa (al-Baqarah: 183). Ayat-ayat lain pula menyatakan bahawa nafsu itu selalu menyuruh kepada kejahatan (Yusof: 53), mengajak bersabar dan menyeru kepada bertakwa (ali-Imran: 200), menyeru menunaikan zakat (an-Nisa': 77), menyeru kepada amalan menginfakkan harta (an-Nur: 33 dan al-Hadid: 77).
Banyak sangat ayat-ayat yang menyeru berbuat baik dan beramal soleh yang boleh kita cari dan gali dari al-Quran. Percayakah anda, ini semua seruan dari syaitan? Jadi, di mana logiknya hendak mengatakan bahawa al-Quran itu adalah karangan syaitan? Saya rasa dengan beberapa ayat itu sahaja sudah boleh menafikan dakwaan manusia SR itu. Macamana dia boleh tersilap besar begitu!
Saya tidak membaca buku tulisan SR tu, apakah dia hanya memfokus kepada ayat-ayat tertentu sahaja dari keseluruhan kandungan al-Quran itu, atau bagaimana.
Wallahu a'lam.

Wednesday, October 3, 2012

Sembahyang mencegah kemungkaran.
Ayat 45 surah al-Ankabut, yang maksudnya Sembahyang itu boleh mencegah dari perbuatan keji dan mungkar. Apakah buktinya? Persoalan ini sengaja saya tinggalkan buat pembaca. Harap ada antara pembaca yang ingin respon. Kemudian saya akan melontarkan pula pandangan saya pula.